22 November 2008. Setelah gw LPJ tengah taun di sekre UKB yang tiba2 ada hotspot (gtau dari mana sumbernya), gw nonton si jago merah brg anak UKB. Tadinya mw nonton coffin, eh pada males nonton horror. Yaudah secara ga ada film laen yg asik, gw nonton si jago merah atas saran org2 yang bilang film ini bagus karena pernah masuk kompas (kompas is the best lah!).

Pas gw dah sampe bioskop BIP, ada poster film kampring bgt! Ah, norak lah! Judulnya apalagi: ‘’mas suka masukin aja’’. Trus, dibawahnya ada tulisan, ‘’besar – kecil it’s ok’’. apa ada arti laen selaen arti yang vulgar? Yah mungkin pikiran gw aja kali yg kotor tapi gw yakin, sebagian besar orang yang ngeliat judul ini sekilas, pasti mikirnya yang ‘’itu’’. Film indonesia emang aneh. Secara garis besar, film indonesia menjurus ke horror, atau komedi. Okelah kalo komedi, tapi komedi yang ada sekarang, biasanya sampah, menjurus ke mesum. Emang ga ada komedi laen yang lebih mendidik? Be creative! Sangat jarang film berkualitas kayak “laskar pelangi”, “ayat-ayat cinta” ada di bioskop. Sisanya paling latah dari film sejenis yang sukses. Film ‘’mas suka masukin aja’’ selaen judulnya yang capedee, posternya juga ga “nyeni”. Liat aja. Si desainer poster melakukan tugasnya dengan ga profesional. Dia cuman motong2 foto pemain film yang banyak banget sampe poster hampir penuh sesak. Latar belakang bawah putih awan, dan atas warna pink (atau ungu). Ga ada ide lagi kayaknya. Atau emang mau nampilin poster kacau sesuai dengan judul filmnya yang kacau? Hm..

Kenapa ya judul film kayak gini lulus lembaga sensor? Para LSM juga hening2 aja. Beda banget sama reaksi film yang kena cekal dulu: “buruan cium gw”, dan “ML”. gw kira judulnya sama bobroknya. Gw sejauh ini emang mengomentari film secara sekilas aja. Apa yang ada di otak gw waktu gw liat di BIP. Nggak tau ya filmnya kyk gimna. Apakah mendidik? I don’t think so.

Disini, gw ga bilang film yang tadi gw tonton (si jago merah) itu jelek. Kalo gw perhatikan, film itu mirip2 sama film jomblo. Latah. Dan sampe sekarang, image film indonesia yg “kurang” bagus kyk sepak bola-nya, seperti penyakit turunan yang entah ada obatnya apa ngga.

mas-suka

Advertisements